Misteri Dunia Paralel

   Apakah ada orang yang sedang membaca artikel ini ? Seseorang yang bukan Anda tapi tinggal di planet bernama Bumi, kota ,dan teknologi yang sama persis dengan dibumi , di sebuah tata surya bersama delapan planet lain ?
    Kehidupan orang ini identik dengan Anda dalam segala hal. Tapi barangkali dia sekarang memutuskan untuk menaruh artikel ini tanpa menyelesaikannya, sedangkan Anda membaca terus.

    Mungkinkah dunia paralel itu ada ? Mungkinkah anda bertemu dengan versi lain diri anda di dunia yang berbeda dengan dunia yang anda tempati sekarang ? Mungkin terkesan fiksi, namun perkembangan fisika kuantum yang mendobrak fisika klasik selama satu dekade terakhir berkata lain. Dunia paralel itu bisa saja ada . Kita bisa saja berada dalam dua , sepuluh , seratus , seribu , atau mungkin milyaran tempat berbeda dalam waktu yang bersamaan, bukan bergiliran. Anda dan versi lain diri anda benar-benar ada. Bagaimana itu terjadi ?

    “Ide multiverse tidak diciptakan oleh keajaiban dari sinkronisitas. Ini merupakan konsekuensi dari kondisi tanpa batas-serta teori-teori lain dari kosmologi modern . Dengan cara yang sama seperti kondisi kebetulan yang terjadi pada sistem tata surya kita, ternyata ada miliaran sistem yang sama yang eksis, yang kesesuaiannya dalam hukum alam dapat dijelaskan dengan adanya eksistensi banyak semesta. “

    Dalam fisika, interpretasi banyak semesta dari mekanika kuantum, dirancang oleh Hugh Everett III pada tahun 1957 dan disempurnakan oleh Bryce Seligman DeWitt pada 1960-an dan 1970-an, yang merupakan upaya untuk menyatukan pendapat yang bertentangan tentang peristiwa nondeterministic (yaitu, kejadian yang timbul secara acak, seperti peluruhan atom radioaktif) dengan persamaan kuantum deterministik. Meskipun keduanya akan bertentangan dalam satu realitas linear, keduanya akan mungkin disatukan jika ada lebih dari satu realitas seperti pohon dengan sejumlah besar cabang, satu untuk setiap hasil kuantum yang mungkin.

    Beberapa ilmuwan yang meyakini teori semesta banyak/multiverses telah menyatakan bahwa mungkin ada jumlah tak terbatas alam semesta paralel yang berasal dari semua kejadian yang mungkin dalam realitas. Hawking, bagaimanapun, mengambil pandangan yang sedikit lebih konservatif. Dia mengatakan bahwa M-teori, yang disebut “teori segalanya” bisa memberikan penjelasan yang komprehensif tentang realitas, dia memperkirakan ada sebanyak 10 pangkat 500 semesta, “masing-masing dengan hukum-hukum fisikanya sendiri .”

   Tetapi ada artikel terbaru dari wartawan ruang angkasa dan astronomi Rachel Courtland dalam majalah New Scientist yang memberi rincian, konsep multiverse ternyata menciptakan sejumlah pertanyaan potensial bagi mekanika kuantum, karena mensyaratkan adanya doppelgangers – yaitu, salinan identik dari masing-masing dan setiap dari kita. Sejumlah besar kembar identik ini mungkin menyebabkan malapetaka pada salah satu prinsip dari teori kuantum, yaitu bahwa benda-benda berada dalam “superposisi” dari semua keadaan yang mungkin dari mereka secara bersamaan.

   Sebuah tim yang dipimpin oleh fisikawan Anthony Aguirre di University of California, Santa Cruz, baru-baru ini telah mengusulkan solusi, yang ditulis di New Scientist. Para ilmuwan ini menyimpulkan adanya jumlah tak terbatas doppelgangers yang melakukan percobaan tertentu adalah setara dengan seorang pengamat yang melakukan percobaan sebanyak tak terhingga.

   Alih-alih ketidakpastian yang diperlukan dalam teori kuantum berasal dari pengamat yang tidak mengetahui hasil percobaan di muka, mereka membayangkan adanya beberapa pengamat yang mendapatkan hasil yang berbeda. Ketidakpastian itu “berasal dari kenyataan bahwa Anda tidak tahu pengamat yang mana Anda,” kata Aguirre kepada majalah New Scientist.

Kesimpulan
   Meski bukti yang dijadikan sandaran para ilmuwan tersebut masih menunggu pembuktian lebih lanjut, namun setidaknya para peneliti tersebut telah satu langkah lebih maju membuktikan adanya alam semesta lain. Jika begitu, apa implikasi diri kita mengetahui hal tersebut? Setidaknya dengan adanya versi lain diri kita melakukan kecerobohan-kecerobohan yang sering kita lakukan, kita tidak menjadi rendah diri. Bahkan banyak versi lain diri kita yang lebih sukses dari kita. Kalau sudah begitu, kalau mereka bisa sukses kenapa kita tidak? Bukankah yang membedakan versi lain diri kita dengan kita sendiri hanyalah alam semestanya, sementara mereka sendiri adalah kita. Jadi jangan lupa selalu berpikiran positif. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s